Kursus Mengetik

“Heh?! Ngga salah ni, hari gini mau kursus ngetik??”
“Serius ni. Barusan muter-muter kota ngga nemu kursus ngetik.”
“Iya lah, sekarang ni zamannya kursus komputer, dasar dodol, mana ada orang yang kursus ngetik…”

Gimana, di kota kita masih ada yang buka kursus ngetik? Ingat masa SMA dulu, mesin tik jadi andalan. Mulai dari bikin naskah buat majalah, sampai karya tulis yang ratusan halaman, pake mesin tik. Sekarang semuanya serba komputer. Tapi, masa sih kursus ngetik ngga perlu?

Coba kita tanya ke mahasiswa yang lagi pada bikin skripsi itu. Udah –nyontek– cuplik sana-sini, tinggal ngetik aja nyuruh orang. Seputar kampus pasti ada aja orang yang buka jasa pengetikan skripsi. Yang diketik, ya –skripsi orang– dari buku juga. Terus terang dulu waktu kuliah saya pengin juga nyambi ngetikin skripsi. Cuman teman-teman saya termasuk kreatif, –ngga difotokopi– pada nulis pake tangan, udah gitu tulisannya cakar ayam, nyerah deh.

Padahal kalo dipikir ngetik 10 jari emang lebih efisien kok. Di kantor saya cukup dikagumi orang karena bisa ngetik 10 jari, tanpa liat keyboard (lagian ngapain diliat orang hurufnya udah kabur semua..). Kalau teman-teman ngetik laporan bisa perlu seharian, saya juga perlu seharian. Bedanya, saya ngetik dari awal, teman-teman replace all dari file saya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s