Sinetron Muslimah

Gara-gara beberapa hari ini saya mendapat kenikmatan boleh pulang cepat, akhirnya saya bisa sampai rumah sebelum jam 6 sore. Tapi, akibatnya, lagi-lagi saya terpapar pada deretan acara sinetron yang konyol.

Sekali ini tentang sinetron Muslimah yang tayang tiap hari di Indosiar. Ceritanya saya ngga begitu mengikuti karena tiba-tiba sudah mencapai episode di atas 150. Tapi saya sudah betul-betul jengkel dengan sinetron ini.

Idenya, sinetron ini mengambil dua setting: Indonesia dan Timur Tengah. Kekonyolan pertama, tiap kali pindah setting ke Timur Tengah, selalu didului musik padang pasir, dan… pemandangan gurun pasir dengan ontanya. Lantas ada seorang laki-laki berjalan, bersimpuh bersama beberapa orang menghadap padang pasir. Lalu ada gambar mobil yang bertemu dengan rombongan unta. Hayah! Ngga ada koleksi lain lagi apa? Saya sampai hafal begitu.

Kekonyolan yang paling utama, dan amat sangat luar biasa mengganggu sekali, adalah dialog dalam bahasa Arab yang sangat sangat sangat tidak lancar. Kelihatan sekali para pemain tidak fasih berbahasa Arab, mereka menghafal kata-kata tersebut dengan terbata-bata. Mannaaa ekspresinyaaaa ???

Okelah, ada sih yang pakai ekspresi, si ibu Fatum, majikannya Muslimah. Ekspresinya garing banget: telunjuknya dimajukan. Grrrhhh!!

Saya juga tidak suka dengan karakter di film ini. Para wanita yang berkerudung di sini ngga ada yang betul. Jahat bener, macam Lia dan Ibu Fatum. Ada yang gampang dibodohi macam Yasmin. Juga yang pasrah ngga ada daya juangnya macam Muslimah.

Hah! Pakai nama Muslimah pula, mewakili kaum wanita muslim!

Ck.

30 thoughts on “Sinetron Muslimah

  1. halahh…koen iki,
    nonton sinetron dadak nganggo alasan krn pulang sebelum jam 6, biasanya pulang malam juga krn nungguin acara sinetron di kantor ngono lho…
    btw,…suetuju bgt dg analisa mu, sinetron indonesa memang sangat2 MENYEBALKAN……!!!
    I HATE SINETRON…!!!

    hanin: ngawur ae, di kantor ga buleh nonton televisi, kecuali acara sepakbola!

  2. sinetron muslimah gak mendidik blass. Bagi orang awam yg mungkin punya sanak/sdr yg kebetulan merantau sebagai TKI di timur tengah sdh jelas mereka berprasangka bahwa nasib TKI gak jauh beda dgn nasib muslimah, jadi saya berkesimpulan bahwa sinetron muslimah tidak mengandung unsur positifnya sama sekali. Thanks ..

    hanin: ada juga sih unsur positifnya. saya baru tahu bahasa arab-nya ‘operasi’ adalah juga ‘operasi’ … πŸ˜€ ato yang nerjemahin gak tau kali ya πŸ™‚

  3. Aku jg heran sama sinetron islami di Indonesia!
    Protagonisnya yg sok islami, bisanya nangiiiiiiiiissssss trus!!
    Antagonisnya, bisanya marah-maraaaaaahhhh trus!!! Gak jarang bersikap bak seorang psikopat!!

    hanin: ya, itu sih sinetron berkedok islami. kalau model ‘jalan lain ke sana (1)’, atau ‘para pencari Tuhan’, kan enggak. tergantung penulis skenario dan produsernya juga si. saya sendiri kadang curiga ada agenda tersembunyi di balik itu (halah, sok conspiracy theory dah).

  4. Muslimah… dari pertama dah nonton.. pertengahan sebel sendiri sempet off.. tapi semangat nonton lagi setelah muslimah di-cerai… rasain looo….

    hehehe..

    sinetron ini menyajikan cara berbeda, biasanya sinetron lain diselipin bahasa inggris, tapi yg ini bahasa arabb… jadi bisa bahasa Arab..

    ente majenuuuunnnn
    ente bahlullllll

    kereeennnn

    dulu sering ada azabnya untuk nasyila.. sebetulnya gw gak rela nasyila kena azab!

    tapi sekarang gw malah bengong, si nasyila kok berani bener melakukan fitnah keji pada saat umroh.. lagi ibadah.. wah sebenernya ini udah keterlaluan menghina Islam-nya, jangan2 memang ini bertujuan membuat pemirsa berpandangan

    “Di Mekkah biasa-biasa aja, tidak perlu takut azab”

    berarti yang bikin film ini, kemungkinan besar bukan orang Muslim.. karena dia gak takut azab sama sekali…

    orang normal, orang jahat, orang keji, smua kalo memang sudah dipanggil Allah SWT ke tanah suci, biasanya dah takut sendiri dengan segala macam karma yang akan ditimpakan…

    ini si Nasyila ama Petty, apa orang gila ya? gak takut ama sekali!!!! malah nekat fitnah si Muslimah.. ancurrrrrr

    ini terakhir nonton tadi sore, blum tahu besok.. hehehe

    hanin: iya, kadang curiga juga ada ‘agenda tersembunyi’ di balik sinetron ini…. terlalu banyak faktor ketidakbetulan nya

  5. tolong pak sutradara selesaikan/tamatkan sudah bosannnnn

    hanin: iya tuh pak… (eh, emang dari mana tahu sutradaranya bapak-bapak?)

  6. iya setuju sinetron yang menyebalkan… ganti..ganti..

    hanin: hayah, tinggal pencet remote gitu lo Mas. langsung ganti… nonton kartun aja!

  7. Duch…Soraya2…bikin sinetron koq ceritanya ga masuk akal bgt, n yg lebih membahayakan dalam sinetron itu terkesan β€œAllah SWT itu ga ada” karena seorang yang rajin sholat,rajin ibadah,baik hati…dsb tapi selalu sengsara, tertindas, menderita,menangis,menangis,menangis dan menangis… (ga capek apa nangis terus n ga stres apa tiap saat tertekan terus,sekuat2nya manusia khususnya perempuan,pasti ga kuat jalani hidup kaya gitu)…
    ….Hati2 Bos…..

    hanin: mudah-mudahan sinetron ini segera berakhir dan tidak ada re-run lagi…

  8. ya pak sutradara tamat kan aja ceritanya lama kelamaan penonton bisa jadi gila.. muslimah nya biasa2 aja kok semua cowo tergila gila ama muslimah mending Nasyila kan lebih cantik.. aduh bosan banget ama Muslimah..TAMATKAN AJA.

    hanin: tamat!

  9. tamat in aja muslimah , nggak ada habis nya siksaan demi siksaan , capek deh bosan bosan bosan bosan bosan

    hanin: boring bangets, emang.

  10. tolong dong sutradara nya saya setuju dgn komentar ariyo , umi, amir

    hanin: sutradaranya lagi sibuk shooting, ga sempet ngeliat blog ini kali ya 😦

  11. hehehe sinetron muslimah…..
    kata pembantuku mertuanya darah tingginya kumat gara2 nonton muslimah
    mungkin kebawa emosi ngeliat muslimah disiksa n dikerjain terus tapi lemah tak baerdaya tanpa perlawanan sama sekali

    kasihaan yg nonton jadi geram semua kebawa emosi hehe

    hanin: walah, satu lagi korban setantron …

  12. Ngomong-ngomong soal comment of kanaya, apa bagusnya Hareem dan Kasih-Amara?????

    Hareem, niru kejadian p’nikahannya syech Puji. Kasih-Amara…ya biasa deh…kayak sinetron2 s’blumnya…niru bawang putih bawang merah (inipun niru cinderella!! Bener-bener indonesia, bahkan pada cerita rakyat, gak ada kreatifnya sama sekali!!!!!)

    Dan seperti biasa deh……yg ada cuma kejahatan yg berlebihan dan gak lazim, kecengengan yg t’lalu lemah, dan cerita yg diperpanjang dan tambah ancur yg pastinya bikin orang pusing 100 keliling!!!!

    Say NO for all deadly Indonesian’s Sinetrons..!!!!

    hanin: yup, that’s exactly what I mean… πŸ˜›

  13. Dari pesen -pesen para penonton yang nonton sinetron muslimah benar juga saya setuju kalau sinetron muslimah cepet selesai ganti dongsama yang lain ! masa mau samapi epison ke 1000 kasian deh kita……….

    hanin: ganti! ganti! ganti channel! yes! [caleg mode on]

  14. Yes We Can Chance ! Chance ! Chance ! Chance Muslimah to Vampirsm Fire Or Vampirsm Speed (Game Warcraft 3) hehehe
    Chance We Can Chance! ! ! Chance Muslimah And End The Sinetron Of Muslimah We Can End.!!!
    Masa Kata – Kata nya kurang mendidik menurut saya.
    Kata – Kata yang ga pas untuk suatu sinetron , klo di perhatikan agak ga jelaz or aneh gitu deh…
    deh…

    A.D.M.P = Arack Daba Ma P’Chance

    deh…

    deh…

    deh…

    hanin: Chance! Chance! Chance!

  15. mungkin penulis cerita mau melukiskan jaman jahiliah dalam seting modern ya..
    karakter nya gak ada yang baik semua tukang fitnah. yang paling menyebalkan tokoh utama muslimah, org Islam kok bisanya cuma nangisss. memberi kesan bahwa orng Islam hanya bisa pasrah klo di dzolimi. apalagi ceritanya bertambah aneh dengan anak bermata tiga yang punya kekuatan kayak harry potter. duhhh sinetron “bernuansa islami” yg terburuk. yg pernah kusaksikan..

    hanin: yup, campuran sihir, penindasan, ketidakberdayaan… aneh, kok bisa ya lolos sensor? ke mana tuh KPI?

  16. sinetron hareem malah sekarang dah ganti judul, yg pake2 jilbab dah dilepas semua… aneh bgt…

    kalo kata dosenku, “makin indonesia, makin aneh aja…”
    wkkwkkk

    hanin: hiyah, jangan jangan…. 😦

  17. matilah kau muslimahhhhhh!!!!!!!!!

    Knp ya walaupun aku benci sinetron muslimah,,,

    tP, Q ttep aja nonton tu FiLM.>>???

    Jangan” film ni pk sihir -sihiran lagi kayak di filmnya

    , shg ngebuat qt tersihir olehnya!!!

    I hATE THIS!!!!!!

    hanin: yeee…. matiin aja tuh tivi, kalo gak pindahin channel nya… gitu aja kok repot πŸ™‚

  18. bUKANKAH SINETRON MEMBUTUHKAN KRITIK DAN SARAN

    SUPAYA TU CERITA BISA MAJU YA???

    tAPI KNP GA ADA PADA SINETRON MUSLIMAH????

    DISNI KAMI BYK MENGELUH DAN MENGKRITIK TTG CRITANYA…..

    TP KNP SAMPAI SKRANG TU FILM MASIH BERLANJUT? pDHAL SUDAH JLS BYK PENONTON YG TIDAK SUKA SINETRON INI..

    INDONESIA ITU SDM NYA UDAH GOBLOK, JD JNGAN DITAMBAH LAGI DGN SINETRON YG TAMBAH GOBLOK DAN TIDAK MENDIDIK SAMA SKALI

    hanin: hus, jangan ngomel2 gitu, kali aja para sutradara dan skenario dan produser ngga ngeliat blog ini…

  19. ah sama aja, sinetron-sinetron-sinetron, idenya cerita dibuat agar projectnya lama, bikin sebel…
    coba anda tonton sinetron negara tetangga kita, lebih asyik.
    skenarionya sederhana, banyak yang menceritakan keadaan di kampung2, meski mereka jelas sekarang lebih maju dari negeri kita.
    masyarakat kita sedang diajari untuk mejadi orang kaya, modern padahal ironis sekali dengan keadaan negeri kita, cobalah tonton Upin dan Ipin, salah satu animasi produk mereka.

    hanin: nonton Upin dan Ipin di mana Mas? saya nonton nya Unyil… πŸ˜›

  20. Gak usah nonton Muslimah, gak usah nonton Sinetron mana aja,nggak ngedidik masyarakat, matiin tipinya,lebih baek nonton berita, olah raga ma bengkel hati , hatinya banyak yang lagi rusak..kan???
    Bangsa dan kita lagi sakit …jangan diperparah ama tontonan yang bukan tuntunan…
    Salam Damai Semuanya..!!!!

    hanin: damai juga… pisss deh…

  21. biasa ajaa, enak koq dilihat, malah ada sdikit kalimat yg positif yahh lumayan bwt renungan. (swear) hahahaaa

    hanin: sedikitt….. πŸ˜›

  22. wah,setuju banget tuh….sinetron ini bikin tambah stress…!!

    harus nya pemeran wanita berkerudungnya memberikan contoh yang baik bukan malah kelakuannya kayak dracula….!!! kayaknya yang bikin pengen mendiskriditkan islam tuh……!!!!
    wuih….serem !!!!!

    hanin: iya, lama-lama makin curigation nih… hihihi

  23. Koq ga slese2 ya,ceritanya mkin ribet.. Berbelit2 ga jelas,skr anak2 muslimah sm naysila udh pd gede,tp ga da perubahan sdikit pun pd crtanya.. Nasib anak naysila yg kepala 3 jg ga jelas gmn,pokonya sinetron ini MENYEBALKAN,kpn siy tamatnya??

    hanin: entah. bosen juga nih. pemainnya suka ilang2 g jelas. orang anaknya muslimah yg item kan ga nongol2 lagi.

  24. asik…. asik… akirnya sinetron muslimah ending uey…. makasih Allah.. Sinetron kayak gini dah tamat… bizz sebel ma sinetron ini… klo nonton muslimah… hampir aja tuh di lempar tvnya pakek sandal… karena muslimah bego banget…. di tindas diam aja…. nagis…. nagis…. nagis…………. grrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr tak pukul tuh kepala muslimah… yang bisanya meratapi nasibnya aja… untung dah sinetron kayak gini dah mo tamat.. klo bikin sinetron tuh bermutu dong…

    hanin: turut berbahagia atas berakhirnya sinetron konyol ini. yes!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s